Ketika Anda menyaksikan Kanye West dan Stella McCartney sedang berkolaborasi, kamu akan tahu merek apa yang ada pada momen tersebut.Merek tersebut adalah ADIDAS. Tetapi tahukah Anda tentang sejarah panjang Adidas, Keberhasilannya saat ini tidaklah mengejutkan. Adidas merintis dari sekadar memproduksi alas kaki atletik, hingga memiliki pakaian dan sepatu yang menjadi Brand Fashion populer. Logo trefoil yang terkenal itu telah berkembang pesat dan akan menjadi lebih sukses lagi di masa depan.

Saudara Rudolf dan Adolf Dassler menciptakan Gebruder Dassler Schuhfabrik (Pabrik Sepatu Dassler Brothers) bersama di kota kecil Bavaria pada tahun 1924. Misi mereka adalah Untuk membuat sepatu atletik berdasarkan pengalaman mereka sendiri sebagai atlet amatir yang ulung. Pada tahun 1936, Adolf melaju ke daerah Olimpiade, berharap meyakinkan atlet Olimpiade untuk memakai sepatu mereka. Dia menang atas pelari cepat Jesse Owens dengan sepasang sepatu yang sangat ringan dengan paku buatan tangan. Sponsor atletik pertama untuk seorang Amerika Afrika. Ketika Jesse Owens memenangkan emas di Olimpiade Berlin 1936, atlet di seluruh dunia bertanya tentang sepatu Dassler.

Setelah banyak perselisihan selama Perang Dunia kedua, saudara-saudara Dassler berpisah. Rudolf kemudian membentuk Puma, sementara Adolf menciptakan portmanteau dengan julukannya, “Adi”, dan nama keluarganya, “Dassler”, maka tercipatlah nama “Adidas” yang ia daftarkan secara resmi pada tahun 1949. Pada tahun 1952, Adidas memperoleh tanda tangan tiga logo bar dari perusahaan lain dengan harga setara Dolar eropa 1600 dan dua botol wiski hk prize.

Adidas menjadi nama Sponsor ketika tim sepak bola nasional Jerman memenangkan final Piala Dunia 1954 dengan beberapa anggota tim tersebut mengenakan sepatu Adidas. Kemenangan Jerman yang diluar dugaan melawan Hongaria melambungkan tim Nasional Jerman dan Adidas menjadi sorotan Internasional.

Pada tahun 1967 membawa Adidas mengalami perubahan lebih lanjut. Dalam keputusan penting bagi perusahaan, Adidas meluncurkan pakaian pertamanya, Baju olahraga Franz Beckenbauer. Dinamai untuk pesepakbola Jerman yang terkenal dengan postur tubuh ramping ini menggabungkan gaya dan kepraktisan, dan membuka pintu kemajuan bagi pergantian Adidas dari bidang alsa kaki ke dalam bidang pakaian.

Pada tahun 70-an, Adidas melampaui pembuatan sepatu untuk pemain sepak bola, memperluas jangkauan jenis sepatu atletiknya menjadi jenis sepatu panjat gunung dan senam. Produksi pakaian juga berkembang pesat, meskipun fokusnya jauh lebih pada utilitarianisme daripada fashion. Grafis tebal yang menampilkan logo Adidas trefoil ditempel di kaos, celana pendek, dan pakaian olahraga lainnya. Baju olahraga melambung pesat berkembang dalam budaya disko. Seperti melihat logo olahraga Adidas di lantai dansa menjadi hal biasa. Pada 1978 Adi Dassler meninggal dunia. Putranya Horst yang telah membawa Adidas ke tahun 80-an dengan fokus yang lebih besar pada pakaian.

Tahun 80-an membawa kegemaran kebugaran, dengan pakaian olahraga menjadi tidak hanya praktis, tetapi modis. Dikarena pakaian tersebut di jahit dengan lebih baik dan mengunakan kain sintetis seperti Gore-Tex menjadi populer. Tapi jazzercise bukan satu-satunya area di mana Adidas bersinar. Bintang-bintang hip hop pun turut mengubah reputasi Adidas. Baju olahraga yang mudah untuk menari, dan warna-warna cerah dan grafik cocok dengan gaya berani hip hop. Grup hip hop Amerika, Run DMC bahkan merilis lagu berjudul “my adidas”. Di sebuah konser, band ini mengangkat sepatu Adidas di depan kerumunan 40.000 penggemarnya. Adidas menjadi modern jalanan yang di gemari banyak orang, dan dengan salah satu sponsor non-atletik pertama untuk merek pakaian olahraga.

Awal 90-an membawa masalah keuangan bagi perusahaan Adidas. Kematian Horst Dassler meninggalkan perusahaan dengan kepemimpinan yang dipertanyakan dan perusahaan tersebut menderita kerugian yang bersejarah pada tahun 1992. Setelah Robert Louis-Dreyfus mengambil alih pimpinan, Adidas kembali ke jalurnya. Beberapa sepatu Adidas yang paling klasik dibuat atau diterbitkan kembali selama periode ini. Termasuk the Gazelle, yang disukai oleh para model, bintang Britpop, dan musisi hip hop. Adidas menjadi favorit bintang-bintang seperti Jay-Z dan Diddy, yang memantapkan konsep menjadi begitu populer sehingga Anda tidak perlu “berpakaian”. Penonton kasual yang berpusat pada sepak bola di Inggris juga menyukai Adidas, yang modis dan nyaman di pakai.

Adidas kembali booming di tahun 2000-an. Perusahaan mencari kolaborasi dengan para model mogul seperti Stella McCartney, Mary Katrantzou, dan bahkan Kanye West. Baju olahraga ini kembali muncul di panggung Grime, dan gaya hidup kasual yang dipromosikan Adidas lebih diinginkan daripada sebelumnya. Dari kota kecil di Bavaria hingga menjalar sampai athleisure, Adidas sudah cukup umur, dan memiliki masa depan yang cerah dengan busana yang dapat diakses dimasa depan.